OctaFX | OctaFX Forex Broker
Buka akun trading
Back 7 menit dibaca

Trading Menggunakan Leverage

Industri perdagangan berkembang pesat. Saat ini, siapa pun yang memiliki koneksi internet dan komputer atau perangkat seluler dapat memperdagangkan instrumen yang sama seperti yang dilakukan trader Wall Street. Ini kontras dengan apa yang terjadi beberapa tahun lalu ketika trading merupakan cadangan bank investasi besar dan dana lindung nilai.

Evolusi industri perdagangan telah mengarah pada pengenalan banyak produk seperti opsi, trading sosial, dan perdagangan algoritmik. Para broker juga telah memperkenalkan aset baru termasuk mata uang kripto.

Untuk menjadikan lebih mudah dan lebih menguntungkan bagi para trader, perusahaan-perusahaan ini juga telah memperkenalkan perdagangan margin dan leverage. Ini adalah dua konsep pasar keuangan yang sering membingungkan. Margin mengacu pada 'pinjaman' yang diberikan kepada trader oleh broker untuk membantu mereka membuka perdagangan yang lebih besar. Di sisi lain, keverage adalah peningkatan daya beli yang diterima trader ketika mereka menggunakan margin.

Apa itu trading leverage?

Konsep leverage telah digunakan oleh pemerintah, perusahaan, dan peminjam individu selama beberapa dekade. Dalam pembiayaan, ini membantu peminjam meningkatkan kemampuan pinjaman mereka.

Dalam trading, leverage memungkinkan trader untuk memperdagangkan aset yang semestinya tidak terjangkau. Misalnya, harga saham Berkshire Hathaway saat ini diperdagangkan di angka $300.400. Artinya, trader biasa tidak mampu membeli saham itu. Dengan leverage, trader dapat dengan mudah membeli saham, bahkan ketika saldo di akunnya kurang dari $10.000.

Keuntungan utama menggunakan leverage adalah memungkinkan trader untuk membeli dan menjual aset yang sejatinya tidak mampu mereka beli. Ini juga membantu mereka menghasilkan lebih banyak profit dibandingkan jika mereka berdagang tanpa leverage.

Sebagai contoh. Misalkan dua trader — Adam dan Bruce — masing-masing memiliki akun dengan saldo $10.000. Setelah melakukan analisis, mereka menyimpulkan bahwa USD/JPY yang diperdagangkan pada di angka 120, akan bergerak lebih rendah. Broker mereka mensyaratkan deposit margin 1%. Jadi, mereka membuka order singkat, berharap pasangan itu akan bergerak lebih rendah.

Adam memutuskan untuk menggunakan leverage 1:50 dan mempersingkat pasangan USD/JPY dengan saldo akunnya yang sebesar $10.000 itu. Dengan menggunakan leverage ini, Adam telah menempatkan posisi singkat senilai $500.000 (10.000 × 50). Satu pip dari pasangan USD/JPY bernilai $8,30. Selain itu, asumsikan bahwa satu pip USD/JPY untuk 5 lot standar bernilai sekitar $41,50. Oleh karena itu, jika pasangan ini bergerak turun ke angka 119, trader akan memperoleh 100 pip, yang setara dengan $4150. Ini adalah profit sebesar 41,50%.

Bruce, di sisi lain, memutuskan untuk melakukan order singkat dengan leverage 1:5. Perdagangan ini setara dengan posisi singkat senilai $50.000 pada USD/JPY. Jika perdagangan bergerak 100 pip ke 119, profit trader ini akan menjadi $415, yang merupakan 4,15% dari total modal perdagangan.

Oleh karena itu, ukuran leverage yang digunakan trader memainkan peran penting dalam menentukan besaran profit yang mereka dapatkan per perdagangan. Jika perdagangan bergerak dengan benar, trader dengan leverage tinggi akan selalu menghasilkan lebih banyak uang dibanding orang yang menggunakan lebih sedikit atau tanpa leverage.

Namun, ada juga risiko ketika perdagangan tidak berjalan sesuai arah yang diharapkan. Dalam contoh di atas, jika USD/JPY bergerak ke 121, Adam akan kehilangan $4.150—atau 41,5% dari nominal perdagangan—sementara trader satunya akan kehilangan $415, hanya 4,15% dari total modal.

Cara trading menggunakan leverage

Hal pertama yang perlu Anda lakukan saat menggunakan leverage untuk trading adalah menentukan ukuran leverage. Ini karena ukuran leverage yang Anda gunakan dapat menambah atau menghancurkan saldo akun Anda. Seorang trader pemula sebaiknya menggunakan leverage yang lebih rendah dibanding trader berpengalaman yang memiliki pengetahuan tentang risiko pasar.

Broker seperti OctaFX menawarkan tingkat leverage yang berbeda per kelas aset. Ini sebagian besar ditentukan oleh tingkat risiko dalam aset tersebut. Misalnya, karena mata uang kripto adalah aset yang tidak stabil, broker menetapkan tingkat leverage untuk mata uang kripto lebih rendah daripada mata uang yang kurang volatil. Selain itu, broker menyesuaikan ukuran leverage ketika mereka memprediksi akan adanya peristiwa penggerak pasar utama untuk membantu melindungi dana trader.

Setelah menentukan leverage yang akan Anda gunakan untuk perdagangan, Anda perlu melakukan analisis untuk menemukan posisi masuk yang ideal. Dalam trading leverage, posisi masuk bisa berupa beli—jika Anda memprediksi harga aset naik—atau jual—jika Anda memprediksi harga turun. Sebaiknya Anda hanya memulai perdagangan setelah melakukan analisis menyeluruh.

Tips trading dengan leverage

Ingat, seperti halnya dengan semua bentuk perdagangan lainnya, trading leverage melibatkan risiko. Ini berarti bahwa meskipun Anda dapat menghasilkan banyak uang dari trading, Anda juga bisa kehilangan semuanya. Untuk meminimalkan risiko, Anda perlu melakukan beberapa hal. Pertama, buka perdagangan hanya setelah melakukan analisis menyeluruh. Ini harus mencakup analisis teknis, fundamental, dan sentimental.

Kedua, pastikan bahwa semua perdagangan Anda dilindungi oleh stop loss. Stop loss adalah level margin di mana perdagangan yang merugi ditutup secara otomatis. Ini adalah jumlah maksimum yang bersedia di dipertaruhkan oleh trader per perdagangan. Stop loss ini membantu trader mengurangi risiko kehilangan lebih banyak uang dari yang direncanakan. Di kebanyakan kasus, disarankan untuk tidak mengambil risiko lebih dari 5% dari total saldo akun per perdagangan. Cara lain untuk melindungi akun adalah menggunakan perintah trailing stop loss. Trailing stop loss adalah saat Anda memindahkan stop loss ke arah perdagangan yang menang, yang mengunci profit yang Anda hasilkan.

Ketiga, hindari membiarkan emosi mengendalikan perdagangan Anda. Kesalahan umum di antara trader amatir adalah ketika mereka menutup perdagangan yang merugi dan kemudian membuka perdagangan ke arah yang berlawanan tanpa melakukan analisis apa pun. Kesalahan lainnya adalah ketika mereka memperpanjang garis stop loss dari perdagangan yang merugi dengan harapan perdagangan akan berbalik. Dalam dua kasus ini, akibatnya seringkali trader akhirnya kehilangan uang.

Keempat, hindari sifat serakah saat melakukan trading leverage. Keserakahan bisa menghabiskan banyak uang. Misalnya, ketika target profit Anda tercapai, alih-alih mengambil profit itu, Anda memutuskan untuk membiarkan perdagangan terbuka untuk menghasilkan lebih banyak uang. Seringkali, harga aset akan berbalik dan Anda bisa kehilangan uang. Anda dapat menghindari ini dengan menetapkan take profit, yang merupakan kebalikan dari stop loss. Take profit akan menutup perdagangan Anda secara otomatis ketika target profit Anda tercapai. Contoh lain dari keserakahan adalah ketika Anda membuka banyak perdagangan dalam sehari setelah melakukan perdagangan yang menguntungkan di pagi hari. Anda dapat menghindari kesalahan ini dengan menetapkan sendiri batas harian dan mematuhinya.

Trading leverage adalah cara ideal bagi trader untuk mendapatkan profit yang signifikan di pasar keuangan, jika dilakukan dengan baik. Jika dilakukan secara salah, itu bisa menjadi bencana bagi para trader. Berpengatahuan, berlatih, dan memiliki disiplin dapat membantu Anda sukses sebagai trader leverage.

 

Mulai Livechat